Budak jahat Teaser

Loading...

Sunday, 4 January 2015

BUDAK JAHAT

BAB 2

 Terboyang boyang basikal dikayuh masuk keperkarangan laman rumah. Tuk Yeh duduk di pangkin bawah pokok jambu tersenyum senang. Cucu kesayangan sudah pun pulang Bangkit malas mahu menyambut. Menyusur perlahan basikal terus berhenti ke depan rumah. Jafeena kemudian memangkir basikal di bawah rumah. Diikuti kemudian kereta Proton Magmar merah hati menyusur masuk ke laman. Senyum Tuk Yeh semakin lebar. Anak menantu lelaki tunggal juga sudah balik. Harapan makan tengahari awal bersama satu keluarga tercapai. Bukan selalu dapat makan bersama. Kalau menantunya sibuk dengan urusan kokurikulum sekolah. Lewat petang baru pulang. Begitu juga dengan cucu daranya tak kurang sibuk. Kadang kadang balik cepat kadang kadang lewat. Tidak menentu. Sebab itu juga mereka anak beranak balik asing asing.

Lepas tukar baju Jefeena terus ke dapur. Uwan Nek Mah sedang menyenduk gulai lemak masam patin ke dalam mangkuk. Harum tempoyak membuka selera. Tidak payah disuruh Jafeena terus mencapai mangkuk nasi lalu pergi menyenduk nasi dalam periuk elektrik. Semerbak segar bau nasi menguap naik.

Sesudah menghidang nasi dan lauk Jefeena mengambil  pinggan dan gelas pula ke atas meja. Tuk Yeh dan Rahmat baru selesai solat jemaah Zohor. Bersama sama melangkah masuk ke meja makan. Berselera melihat lauk pauk.  Gulai masam patin, ulam timun dan kacang botol yang dicicah dengan budu.  Telor dadar tebal buat penambah. Makan tengahari ringkas sahaja tetapi disebabkan hari panas. Perut kosong dan makan bersama sama sekeluarga. Lauk macam itu pun sudah cukup mengicah air liur.  

“ Timah telefon..minggu depan nak balik,” Uwan Nek Mah buka cerita. Tuk Yeh sambil menyuap nasi menoleh kepada isterinya. Menarik perhatian juga berita yang disampaikan. Baru dua minggu lepas anak angkat perempuannya satu keluarga balik. Minggu ini masih mahu lagi berkunjungan.
  
“ Baguslah tu..tapi bukannya cuti sekolah..kenapa baliknya?” tanya Tuk Yeh.

“ Dia balik sorang aje..nak bawak Azura adik iparnya sekali,” jelas Uwan Nek Mah. Riang nadanya. Senyum melerek penuh bermakna. Jefeena tersentak. Tak jadi menyuap. Melingas pandang ke Uwan Nek Mah di sebelah. Mencerun kening kurang senang. Tahu sangat kalau neneknya cakap begitu.

“ Bawak bakal mak tiri Jafeena lagi le tu..” Tuk Yeh menjelaskan lagi. Tersenyum lucu. Tengok wajah cucunya sudah mula mencuka. Rahmat tunduk tekun menyuap nasi. Riaksinya tetap tenang dan bersahaja. Tiada perasaan suka atau tidak. Ini bukan kali pertama ibu dan ayah mentuanya mengemukakan calon isteri. Dia pun sudah lali.

“Elok lah tu Lee.. kamu dah lama menduda..macam mana? nak mengikut cadangan long kamu?..si Azura tu pun dah lama menjanda ..kalau nak nikah sesuai sangatlah,” Uwan Nek Mah mengusul lagi. Tidak jemu jemu memujuk. Sudah lama kepingin mendapat menantu. Sejak ibu Jafeena meninggal tujuh belas tahun sampai kini Rahmat masih setia. Kesian melihat menantu yang sudah dianggap seperti anak lelakinya sendiri itu kesunyian. Umur masih muda. Tiga puluh lapan tahun, rasanya masih sesuai bernikah lagi. Rugi kalau terusan solo begitu. Walau Jafeena ada menghiburkan. Tetapi kasih anak tidak akan sama dengan kasih isteri.

Jefeena menjeling tajam Uwan Nek Mah.  Membungkam muka comelnya membantah. Tuk Yeh tetap tersenyum.  Uwan Nek Mah buat tak tahu sahaja. Perasaan Jafeena tidak diambil kira. Anak gadis itu bukan boleh tentukan apa apa. Yang paling penting perasaan Razali. Dia harus mempengaruhi anak lelakinya itu sampai setuju. Sudah terbayang wajah calon menantunya. Biarpun gelap hitam manis orangnya.  Tetapi dengar dari cerita Timah, Azura pandai menjahit dan memasak. Sangat sesuailah dengan Rahmat. Mengharap masakan isteri baru  nanti boleh membela balik tubuh kurus kering menantunya itu. 

“ Lee nak beritahu mak dan abah sesuatu..” Rahmat baru bersuara. Sudah berhenti menyuap. Serius memandang ke dua ibu bapanya. Lama difikirkan tadi. Rasa waktu begini lebih sesuai diutarakan suara hati. Tuk Yeh dan Uwan Nek Mah sama sama berhenti makan. Begitu juga dengan Jafeena. Beri perhatian kepada bapanya.  

“ Kamu setuju le..” Uwan Nek Mah cuba menduga. Merona wajah ibu tua itu riang mengharap. Rahmat rasa semakin serba salah. Jafeena berdebar debar bimbang. Dalam hati berdoa semoga bapanya tidak bersetuju. Dia tidak mahu beribu tiri.

“  Tak ..bukan hal tu..Lee sebenarnya dah buat keputusan terima tawaran tukar mengajar sekolah di Kuala Lumpur..” jelas Rahmat jujur.

Uwan Nek Mah tergamam. Tuk Yeh terpana. Bibir Jafeena sahaja melakar senyum. Yes!! lonjak hati Jafeena riang.


II

Cahaya petang sore melabuh sinar. Menyusup masuk melalui langsir jarang hitam bilik lapuk rumah kedai sewaan Akoi terletak tengah tengah Bukit Bintang.  Sibuk kelihatan keempat sahabat itu  mengira gira DVD dan VCD cetak rompak yang baru sampai. Di tepi sudut bilik ada lelaki cina gemuk. Memakai baju kemeja Hawai kemerahan terbuka tengah.  Menampakkan perut buncit busai. Sedang duduk bersimpuh sepah.  Berdecing decing bunyi gelang emas ditangan berlaga laga dengan cincin batu arkid semasa mengira not not berwarna. Dibibir tersisip rokok. Sambil menghisap sambil mengira duit hasil keuntungan jualan DVD dan VCD beberapa minggu lepas.

“ Stok lama aje Tai Lo..tak de cerita baru ke..x-rated pun tak de gambar baru? Tegur Ah Kong sambil memasukkan inlay cd kedalam sarung plastik. Sementara Anuar disebelah pula membantu memasukkan satu persatu cd disk ke dalam sarung plastik mengikut inlay cerita.

Susah sikitlah sejak akhir akhir ni..supplier banyak kena rate..lu jual dulu apa yang ada..” Tailo bagi alasan. Memang ramai pengedar besar sudah kena tangkap. Tapi bukan dia tidak mampu mendapat bekalan. Cuma malas hendak layan sangat permintaan. Janji bahan yang dibawa berjaya dijual. Sebagai orang tengah dia tidak  menanggung kerugian. Kerjanya hanya mengedar kepada penjual sahaja.

“ Customer komplen nak tengok cerita wayang baru..asyik bagi cerita lama diorang tak minat.,” Anuar mengadu pula. Tangan lincah mengira CD yang sudah siap bungkus kemudian mengasingkan mengikut cerita. Akoi disebelah turut membuat kerja yang sama. 

“ Ya ka..betul ke Akoi..” tanya Tai Lo pada Akoi cuba memastikan aduan Anuar itu betul ke tidak. Bukan tidak percaya hanya suara Akoi sahaja mahu diguna pakai. Dia memang pandang tinggi ketua samseng sekolah itu. Pengaruh anak muda berwajah keras itu sahaja mampu menghimpun budak budak remaja liar lain menjadi pengikutnya. Agar boleh dibalacikan sebagai pemasar bergerak dalam pasaran gelap VCD dan DVD cetak rompaknya.    

“ Emm..cari stok barulah..kalau tidak nak kena tanya orang dalam panggung wayanglah,” jawap Akoi sependapat  dengan Anuar. Cuba juga bagi cadangan lain supaya Tai Lo ambil berat masalah penjualan. Biarpun mereka tidak perlu bimbangkan pasal kos percetakkan.  Gaji mereka dari hasil penjualan sahaja. Kalau barang tidak laku bermakna mereka akan berterusan berhutang dengan orang tengah seperti Tai Lo.  

“ Boleh tapi itu gambar tak lawa..senget senget..orang komplen jugak..” Tai Lo bagi alasan. Bukan tak setuju tetapi taktik begitu sudah tidak popular lagi. Sudah banyak kali stok telah dipulangkan semula kerana kualiti gambarnya teruk.

“Dari gambar lama lagi tak laku..” bidas Akoi. Sama juga keputusannya. Mereka tetap kerugian. Dia tahu apa orang seperti Tai Lo fikirkan. Hanya pentingkan diri. Tidak akan ambil peduli masalah orang lain. Tahu untung sahaja.  Biarpun mereka sudah lama kenal. Dia tetap kena berhati hati dengan orang seperti Tai Lo. Licik dan penuh muslihat. Kalau tidak sebab hutang lapuknya dengan Tai Lo dia tidak perlu menghamba diri menjual bahan cetak rompak secara haram. Kalau tersilap langkah mereka boleh kena tangkap dengan penguat kuasa. 

 “ Yelah Tai Lo..bisness kita kena tiau sama budak kumpulan Abas Punk..diorang semua selalu ada stok baru ..susahlah mahu lawan dengan kumpulan diorang,” disokong Siva turut mengadu. Punca lain penjualan merosot sejak akhir akhir ini.  Kalau tak sebab ada persaingan. Tiada apa perlu mereka bimbangkan. Tapi Abas Punk adalah satu satu musuh ketat mereka yang selalu dibimbangkan. Pengaruh Abas boleh tahan juga berbanding Akoi. Mereka suka main kotor. Suka berebut kawasan jualan. Pantang kalau mereka bertembung pasti akan berlaku petempuran. Bagaimana pun mereka belum mampu menewaskan geng Akoi. Kekuatan kumpulan Akoi & Kuncus terletak diakal Akoi sendiri.  

“ Okey okeylah..lu jangan risau nanti wa cari stok baru..” Tailo terpaksa bagi jaminan. Bila alasan membabitkan kumpulan Abas bermakna dia tidak boleh ambil sambil lewa. Kalau Abas menguasai jualan dia sendiri akan susah. Pembekal Abas juga adalah pesaingnya juga.

III


Jafeena sedang mengadap komputer. Ayat seterusnya tergantung seketika. Fikiran kembali teringat sewaktu makan tengahari siang tadi. Dia tersenyum senyum sendiri. Lega dan teruja.

Nasib baik abah bukak topik tukar sekolah ..tutup terus cerita nenek nak kenenkan abah..asyik aje nak kahwinkan abah..Mak Long pun satu tak habis habis asyik carikan calon untuk Abah..tak suka betul. Syukurlah abah ambik tawaran itu..mesti mencabar duduk kat K.L nanti..banyak maklumat..tak boleh jadi! Aku mesti pujuk abah supaya bawak aku sekali pindah..mesti! bisik hati Jafeena bertekad.

Dia terus menekan tetikus komputer ke‘exit’dan ‘save’ fail. Lepas mematikan komputer Jafeena keluar bilik. Waktu malam begini pasti abahnya berada di serambi. Sedang menyemak kerja kerja sekolah pelajar. Dia mahu mengguna peluang yang ada untuk memujuk abahnya. Sewaktu melalui bilik uwan dan aki, Jafeena cuba perlahankan langkah agar derap bunyi lantai papan rumah tidak berbunyi. Takut nanti menganggu tidur mereka. Tiada cahaya dari bawah pintu bilik. Jafeena yakin Uwan dan Tuk sudah lama berlabuh.

Di kesamaran cahaya lampu meja tulis ditepi sudut serambi Jefeena nampak abahnya masih tekun bekerja. Menyemak kerja kerja sekolah pelajarnya. Hati berbunga harapan. Waktu waktu begini memang sesuai sekali misi dilaksanakan. Perlahan dia menghampiri Rahmat lalu berdiri disisi. Dia memerhati tanpa bersuara.

Rahmat perasan Jafeena berada disebelah tetapi dibiarkan sahaja. Dia tahu apa yang diinginkan anak gadis itu. Kalau tidak masa kan tengah malam buta begitu anak dara itu belum tidur lagi. Pasti ada berkaitan dengan hal tengahari tadi.

Jafeena masih tidak terus menegur. Tengah berkira kira. Tengok abahnya khuyuk sahaja menatap kerja bagai tidak perasan kedatangannya. Buat Jafeena serba salah. Takut menganggu pula. Paling tidak pun nanti abahnya akan buat tak tahu sahaja pemintaannya. 

“ Cakap ajelah apa yang Feena tak puas hati?” tegur Rahmat tiba tiba bersuara. Tanpa menoleh cuma mengerling sepintas lalu dengan secebik senyuman. Melihat anak daranya terkulat kulat disebelah. Tak sampai hati tidak memperdulikannya. 

Jafeena agak tersentak. Abahnya berteguran begitu. Macam tahu apa tersirat di dalam kepala otaknya. Sangka orang tuanya tidak sedar kedatangannya tadi.   

“  Mana tau ni,” tanya Jafeena tersenyum lega. Terus menarik kerusi lalu duduk mendekati sebelah Rahmat. Bagai pucuk dicita ulam mendatang. Memandangkan abahnya terlebih dulu membuka ruang. Nampak memudahkan usulan yang mahu diutarakan sebentar lagi. 

“ Kamu tu kan anak abah ..apa kehendak kamu ..kemahuan kamu semua abah tahu..apa dalam fikiran kamu pun abah boleh agak..cakap aje,” jawap Rahmat lagi.  Makin meleret senyuman tanpa mengalih tumpuan. Mengerti sangat dengan ragam manja anak dara seorang itu. Kalau mengulat begitu pasti ada pekara yang dimahukan.

“Telepatilah tu konon..kalau abah tahu tak payahlah Feena bagi tahu..abah cuba teka apa Feena fikirkan,” cabar Jafeena berseloroh. Memang dipuji itulah kelebihan bapanya. Cekap peka dengan perasaan orang lain. Tak perlu dinyatakan tapi terlebih dahulu bapanya mampu merungkai sebarang maksud yang terselindung. Kadang kadang Jafeena merasakan bapanya macam doctor psikologi.  Kalau bapanya memilih bidang kedoktoran pasti boleh berjaya menjadi doctor pysktris. Kerana kelebihan itulah juga abahnya menyandang jawatan guru disiplin disekolah. Mengendali pelajar yang bermasalah. 

Rahmat melingas memandang Jafeena. Terhenti seketika tangan menulis. Tidak segera dia menjawap sebalik mencerun kening. Pen ditangan ditunding ke muka Jafeena. Membuat mimik muka seperti menilik.  Terkekek anak gadis itu ketawa. Lucu melihat muka abahnya lakonkan macam nujum pak belalang. Sudah lazim hubungan mereka anak beranak itu akrab seperti kawan baik. Bergurau senda mesra. Kalau orang lain tidak kenal,  melihat mereka berdua bila berjalan sama tentu menyangka pasangan kekasih. Tambah Rahmat masih muda belia. Siapakan sangka punya anak remaja sudah mengunjai tinggi seperti Jafeena. 

“ Kamu..kamu.. hah! kamu nak suruh abah jangan terima tawaran perkahwinan Mak Long kamu aturkan dan kamu nak ikut abah pindah ke Kuala Lumpur kan,” teka Rahmat yakin sambil menyentuh hidung Jafeena dengan pen tadi. Sebenarnya dia tahu sangat apa main dalam otak anak gadis ciliknya itu. Tidak payah dijelaskan dari riak wajah manja itu sudah terpancar maksud sepenuhnya. Dari dulu Jafeena ingin mengikutnya kalau dia berpindah sekolah lagi.  

“ Eii..terrornya abah,” lonjak Jafeena riang. Tepat sekali tekaan. Nampaknya harapan semakin dalam genggaman. Bak bola datang bergolek.

“ Pasal hal Mak Long tu abah dah buat keputusan..tak payah Feena tolong pujuk lagi..tapi pasal Feena nak ikut abah tu kena bincang dengan Aki dan Uwan dulu,” Rahmat terlebih dulu sudah ada keputusan sendiri. Tidak perlukan lagi bujukan Jafeena. Keputusan diambil setelah lama difikirkan. Tapi tentang pemindahan dia tidak mampu membuat keputusan.  Terpaksa diserahkan kepada kedua orang tuanya.   

“Kalau abah.. bagi tak Jafeena ikut?” soal Jafeena. Lebih berminat kalau bertanyakan pendapat abahnya dulu.  Baginya jawapan abahnya lebih penting berbanding uwan dan akinya. Bukan bermaksud membelakangi mereka. Cuma pendapat abahnya bagai satu kekuatan alasan bagi menyakinkan kedua uwan dan Tukyang tidak rela melepaskan dia pergi.



“ Abah tak kisah..kamu pindah sekali atau tidak..tapi kamu kena faham perasaan atuk dan uwan kamu..mereka dah lama membesarkan kamu..mesti berat hati kalau berpisah..sebab tu apa apa pun kita kena utamakan mereka dulu,” jelas Rahmat. Memberi pendapat yang sama adil. Sungguhpun tidak keberatan membawa Jafeena bersama namun dia ingin mendidik Jafeena agar tidak mementingkan diri.  Perasaan kedua ibu bapanya harus diambil berat.

Jafeena gamam.



No comments:

Post a Comment