Budak jahat Teaser

Loading...

Sunday, 4 January 2015

BAB 3


Dibelakang lorong. Celah bangunan antara Lot 10 ke Planet Hollywood sedang berlaku kekecohan. Geng Akoi dan geng Abas sedang bertempur. Tanpa senjata tajam tetapi beradu tenaga dengan kekuatan kaki dan tangan. Punca bukan kerana satu macam tetapi banyak pekara mengundang dendam. Petang itu bukan pertama dan bukan kedua. Bukan juga hari penentuan. Pertempuran kebiasaan demi menegakkan siapa kuat dan siapa paling berpengaruh. Kalau berjaya geng Akoi membelasah teruk geng Abas, maka satu bulan kawasan tengah Sg. Wang menjadi tempat hak penjualan DVD haram mereka. Sudah memang itulah pertaruhan mereka sebelum bertarung tadi.

Sekali terjah sepakan Akoi ke punggung lawan, melayang melanggar lawan lagi satu didepan. Akoi tak berlengah disiku pula perut kuncu Abas disebelah tepi kanannya. Kemudian diasak pula tumbukan padu ke dada kuncu Abas yang berada dihadapan. Tangkas sekali gaya berlawan Akoi. Semua terkena merengkok badan menahan kesakitan. Siva dan Ah Kong tidak kurang hebat. Kuncu kuncu Akoi seramai sepuluh orang sahaja. Masih tegap melawan dan menyerang tetapi kuncu Abas seramai dua puluh orang hampir separuh sudah tumbang dikerjakan.  Anuar tidak terlibat sama hanya memerhati ditepi sudut bangunan. Bukan tidak mahu campur cuma malas hendak kotorkan baju dibadan. Lelaki yang mementingkan penampilan seperti Anuar tidak gemar berlasak. Bukannya takut atau tidak pandai bertumbuk. Baginya kerja macam itu buang masa. Baktinya kepada geng Akoi lebih baik ditumpukan sepenuhnya sebagai bendahari.  Lagipun dia sudah tahu apa akan kesudahan pertempuran itu nanti. Samaada dia terlibat atau tidak, jawapan tetap sama. Akoi dan Geng jarang kalah ditangan geng Abas.  


“ Yuhuu..berapa gigi lu dapat?” tanya Ah Kong pada  Siva dengan muka bangga.

“ Tiga..lu?” jawap . Siva senyum megah sambil air tuak yang dibeli Anuar dua katon tadi diagih agihkan kepada ahli ahli lain. Anak anak buah Akoi yang lain sedang melepak keletihan menyambut minuman yang disua dengan perasaan lega.

“ Wa..lima oh..kasi kancung bawah punya,” ujar Ah Kong mendabik dada. Anuar berdiri memeluk tubuh dibalik tiang memerhati mereka ketika itu mengeleng geleng kepala bosan. Bangga yang sia sia. Tidak bawa kemana. Hari ini walau menang tetapi sebulan kemudian mereka akan bertarung lagi. Tiada kesudahan langsung. 

“ Eh, Akoi mana?” tanya . Siva tiba tiba bila menyedari hanya Akoi sahaja tiada bersama mereka.Padahal selepas berlawan tadi mereka berjanji berkumpul dibawah bilik sewa Akoi.

“ Dia dah blah..tadi Nancy telefon..sudah pergi ambik mak dia,” beritahu Anuar. Hanya dia sahaja yang tahu. Kerana semasa bergaduh tadi dia yang tolong pegangkan telefon bimbit Akoi. Dia juga yang tolong menjawapkan panggilan.

“ Mak Akoi buat pasal lagilah tu,” ujar Ah Kong mengagak. Tiada pekara lain selalu yang mencemaskan Akoi kecuali pekara melibatkan GRO tua di kelab karaoke Hubby itu. Memang kebiasaan ibu Akoi selalu menimbulkan masalah. Tukang membersihkan masalah itu pula si Akoi sendiri. Bagi geng Akoi mereka sudah memahami. Tiada kehairanan lagi. Walau semua tahu hubungan Akoi tidak begitu rapat. Kadang kadang mereka selalu saksi Akoi menengking dan menghamun ibunya sendiri tetapi itu semua hanya dibibir. Jauh dihati lelaki berjiwa keras itu begitu mengambil berat. Kalau tahu ada pelanggan yang mengasari ibunya, diam diam Akoi pergi membalas dendam. Kalau tahu ibunya berhutang kerana kalah judi, Akoi juga tolong jelaskan. Pernah sekali semasa umur empat belas tahun Akoi dihantar ke sekolah juvanal dua tahun atas kesalahan mencederakan orang. Gara gara berpunca kerana ibunya melarikan duit Along. Akoi cuba menyelamatkan ibunya dari dibelasah tetapi semasa bergelut secara tidak sengaja Akoi tertikam lelaki lintah darat itu. Oleh kerana Akoi dibawah umur dan kesalahan kerana mempertahankan diri maka dia hanya ditahan ke sekolah juvanal.

“ Aku tak faham betul hubungan mereka dua beranak tu..entah mana satu mak..entah mana satu anak,” getus . Siva geleng kepala. 


       
II

Maria memandang pelik wajah muram Jafeena sejak dari tadi. Angin petang sedang bertiup ringan. Melegakan perasaan mereka yang sedang bersantaian duduk berehat dipangkin laman rumah Jefeena ketika itu. Melihat kemurungan Jefeena bagai mendorong pertanyaan kepada Maria. Jafeena tentu sedang memikirkan pasal hal perpindahan yang diceritakan tempohari. Ada sedikit keberatan bila Maria memikirkannya. Kalau hendak dibandingkan perasaan Jafeena dia lebih memahami perasaan datuk dan nenek Jafeena sendiri. Seperti kedua orang tua itu dia juga tidak mahu kehilangan satu satu rakan karibnya selama ini.    

“ Betul ke benar benar kau nak ikut abah kau pindah ke K.L,” soal Maria dengan nada sayu. Ditundukkan kepala memandang tanah.

Jafeena melingas memandang Maria. Mengerut kening tidak puashati. Soalan dengan riaksi wajah kecewa Maria bagaikan mahu mematahkan semangat. Walhal dia masih kebingungan mendapatkan restu kedua Uwan dan Akinya, Maria pula menambahkan beban perasaan.

“ Habis sampai bila aku nak duduk kat kampung ni..sampai ke tua? Jadi katak bawah tempurung? Lagipun kau jugak yang galakkan aku cari pengalaman kat luar sana,” balas Jafeena teguh.

“ Aku saja saja cakap aje,” ujar Maria menjawap. Wajah semakin mencebik hampa.

“Aku ada cita cita Maria..duduk kat kampung ni takkan beri banyak pengalaman untuk aku membesar..sekurang kurangnya kalau aku berpindah ke bandar..aku dapat mencedok pengalaman disamping aku dapat hidup tanpa berpisah dengan abah aku lagi..kau tak pernah berpisah dengan mak dan bapak kau..tapi aku lain,” perjelas Jafeena cuba mendapat simpati Maria. Mengharap sahabatnya itu memahami. Dalam saat saat begini dia lebih mendambakan sokongan. Sudahlah malam tadi, bapanya langsung tidak memberikan apa apa keyakinan. Tinggal sokongan Maria sahaja diperlukan untuk memberikan kekuatan memenuhi hasrat. Seperti Maria dia juga keberatan untuk berpisah tetapi impiannya ke bandar mengatasi segalanya.  

 “Habis aku macam mana..takkan kau nak tinggalkan aku kat kampung ni sorang sorang..kau ajelah satu satu sahabat yang aku ada..apa kau tak kesian ke kat aku ni..duduk lepak sorang sorang kat pangkin ni nanti..tak ada kawan study group lagi..ah pokoknya bosanlah aku nanti kalau kau tak ada,” keluh Maria cuba mengamit simpati Jafeena pula.  Sengaja membuat Jafeena serba salah. 

“ Ah, kau ni Maria..saja je..tak kan kau nak aku tinggal kat kampung sebab kau..habis bosan aku..rindu aku kat abah aku nanti siapa nak jawap..tolonglah Maria lepaskanlah aku..daripada kau suruh aku kesian kat kau baik kau kesian kat aku dulu..bantu aku cari idea macam mana nak pelepas dari uwan dan aki aku tu,” tepis Jafeena lagi bijak menghidu niat Maria.

“ Aaah..” keluh Maria mengalah.

Malam nanti Jafeena nekad akan memujuk Uwan dan Akinya habis habisan. Selepas makan malam sewaktu berkumpul di ruang tamu itulah masa paling sesuai dia menjalankan misi.


III

Maina menyumbat lagi tisu kedalam dua lubang hidungnya menahan darah dari mengalir turun. Sakit akibat tumbukan semalam masih perit terasa. Sementara hidung mengalir darah disebabkan kepanasan dalam badan. Demam kerana bisa tumbukan agaknya. Pipi lebam dan bibir pecah sudah rasa kebas sampai maja. Nancy keluar dari dapur membawakan kain uncang berisi airbatu dan sebelah tangannya lagi segelas air.

“ Kenapa awak telefon Akoi semalam?” masih berbaki marah Maina kepada Nancy. Pekara yang paling mahu dielakkan tetapi kalau tidak sebab mulut si Nancy kecoh memberitahu. Pekara biasa itu kini menjadi bertambah rumit.

“ Eh, lu sudah pengsan sana baring atas lantai kelab lagi mau diam diam tak mau beritahu Akoi..nasib Akoi datang tolong angkat lu..kalau tidak taukeh datang bising bising marah lagi, nah! ambik ni airbatu kasi letak sana kepala..ini air minum ubat sensei..kasi hilang bengkak badan..nasib lu ada kawan macam wa tau..kalau tidak mampus lu sini diam diam sakit terus mati, tak ada siapa pun peduli, ” jerkah Nancy membalas. Niat suci membantu bukan dihargai Maina sebaliknya dipertikaikan pula. Kalau tidak atas dasar persahabatan terjalin sejak sekian lama, malas hendak dipedulikan. Maina sahaja satu satu kawan yang bukan sebangsa yang paling rapat dan diambil berat. Mungkin kerana dia bersimpati dengan nasib Maina. Yatim piatu tiada berkeluarga. Berhijrah dari Sarawak seorang diri sejak usia belasan tahun. Dalam usia muda telah menjadi ibu tunggal. Hutang melapok keliling pinggang kerana sifat naïf dan selalu diperbodohkan si along lintah darat. Demi melunaskan hutang dan menerus kehidupan Maina rela membakar diri menjadi GRO dan melacur secara sambilan. Namun begitu Maina tidak pernah mengeluh atau menangisi nasib yang menimpa. Ketabahan Maina dikagumi oleh Nancy. Walau dibenci dan selalu dimaki oleh anak sendiri Maina langsung tidak gugah. Malah wanita ini masih mampu berlucu dan ketawa riang ketika melayan pelanggan berkaroake.   

“ Eh, Akoi ada cakap apa apa ke?” tanya Maina dengan muka risau. Nasib semalam dia tidak sedarkan diri. Kalau dia masih sedar mesti teruk dimarahi si Akoi lagi. Dia tahu diri bersalah. Selama ini dia selalu menyusahkan Akoi. Baru beberapa hari lalu hutangnya dengan Tony si lintah darat ketot itu dilangsaikan oleh Akoi. Kini beban kembali datang akibat perbuatan Freddy, kekasih hatinya. Freddy melarikan diri dari hutang si Tony. Oleh kerana dia penjamin terpaksa dia menanggung hutang Freddy yang tertunggak itu.

“ Apa dia boleh cakap..lu hari hari cari pasal..wa sudah bilang jangan kawan dengan itu Freddy..dia tak boleh percaya punya orang..dulu si Mandy pernah kena..teruk ma si Mandy kena bayar hutang Freddy..sampai dapat HIV..baru dua bulan lepas Tailo beritahu.. itu Mandy sudah mati..lu tak mau dengar wa punya cakap..sekarang lu tengok..siapa susah,”leter Nancy melempahkan ketidak puashati. Gelas diletakkan diatas meja. Uncang airbatu diserah keras ke tangan Maina. Tunjuk kegeraman.  Kedegilan Maina selalu mengundang bencana. Anehnya Maina tidak pernah serik serik. Dia memahami perasaan Maina dahagakan percintaan. Kesepian hidup yang dijalani menyebabkan Maina cepat percaya kepada sesiapa sahaja lelaki melayannya dengan baik. 

“ Ah, itu sebab Mandy yang bodoh..sudah tahu kerja kita buat tak da keselamatan..tak mau pakai pelindung..dulu lagi aku sudah nasihat dia..pakai kondom..dia kata tak suka..tak selesalah..sendiri cari pasal..sendiri tanggunglah,” perlekeh Maina pura pura tidak ambil kisah sambil menuam air batu ke dahi. Padahal dia mahu menutup kelemahan diri. Tanpa leteran Nancy itu pun sudah lama dia menyesal. Tembelang Freddy sudah diketahui sejak beberapa minggu lalu. Tentang hubungan Mandy dan Freddy memang sudah lama diketahui. Cinta itu memang buta. Dia sendiri rela menyerahkan segala jiwa raga kepada lelaki bangsa serani itu. Sungguhpun tahu sifat buruk lelaki itu. Wajah tampan dan pujuk rayu Freddy terlalu mencairkan hati. Sukar dihindari. Ketika itu dia jadi mabuk lupa diri. Demi meraih cinta sejati dia nekad menanggung risiko meletakkan kepercayaan kepada Freddy. Akhirnya sekali lagi dia dilukai. Freddy entah kemana, dia pula terpaksa menanggung hutang yang ditinggalkan. 

“ Haiya! susah mau cakap sama orang tak mau dengar..sukahati lulah..tapi wa ingatkan ini kali bukan sekali tiga atau empat kali..sudah banyak kali tau..sekurang kurang lu fikirlah hati lu punya anak..baru tujuh belas tahun sudah kena jaga emak sendiri..macam jaga itu orang tua sana rumah kebajikan..lu tak kesian ke sama dia..muda muda sudah nampak dewasa, kalau wa jadi dia..pergi matilah ini macam punya mak,” leter Nancy lagi menjeling geram. Maina susah sangat hendak ditegur. Degil dan terlalu menjaga air muka sendiri sehingga sukar mengaku kesalahan sendiri.

Maina buat muka mencebik. Malas hendak layan lagi leteran Nancy. Uncang air batu diletak ke meja.  Ubat sensei dalam balutan kertas minyak dicapai lalu dituang ke dalam mulut. Ditala bersama air suam yang diberi Nancy tadi.  Gadis berbangsa Tiong Hua berumur hujung remaja itu mengeleng geleng kepala memandang Maina.



https://www.youtube.com/watch?v=QsFnfNV5Bhs

No comments:

Post a Comment